Monthly Archives: September 2008

Being single, so what?!


Barusan gw mikir, kalo pada bln ini, tepatnya tgl 29, gw genap 6 bln jomblo. Gw putus ama mantan gw tgl 29 maret, dmn saat itu usia jadian gw nginjek 3 tahun, pas bgt pd hari itu, jam 12 malem pula putusnya.. its terrific, wasn’t it? Yep, but I have to choose, I cant stuck on this relationship, that cant make me better. Of course, We (me n my ex) didn’t try to kill each other, but we cant find it better though. We are always heading conflicts, empty debates, no positive progress,, I can stay, but I don’t want to stay, I have to move on, I want move on. my life is not only about passionate relationship, but also independent commitment. Komitmen bebas maksud gw adalah, kita punya komitmen, tanpa pengekangan dr masing2 pihak, dan bertanggung jawab terhdap komitmen itu.. believe, that’s the key.. gw ngrasa udah ngga ada believe dr dia (my ex). Gw ngrasa ga dipercaya. Kecintaannya yang (suppose) berlebihan membuat dia jd ga percaya. Pergaulan gw yang (suppose, too) lebih luas, sifat gw yg bebas, membuat dia jd labil menilai gw. Kdang dia percaya, kadang nggak.. gw ga bs, jadian ama orang ga inkonsisten. Usianya dia, harusnya udah pny konsistensi yg lebih tinggi dr gw, cm emang, qta ga bs melihat sifat apalagi kdewasaan seseorang just by his/her age. Iya kalo dia bs ngambil pengalaman hidupnya sbg sebuah pelajaran, klo ngga?? Mati aja lu!
Udah hampir 6 bln gw jomblo, gw ngrasa bebas, nyaman, apalagi utk menjadikan diri gw lebih baik, either utk pribadi gw, atau untuk cowok yg nantinya akan jd pendamping gw. Mungkin krn pas jadian gw ngrasa dikekang bgt, gw ngerasa sempit.. 3 tahun penuh kesempitan, 3 tahun tanpa kualitas,, 3 tahun kebuang sia-sia, haduuh..
Relationship bwt gw ga main-main. Perlu 3 hal (seperti yang dibilang oleh teori triangulasi cinta yg gw pelajarin di matakuliah psikologi sosial), yaitu intimasi, passion, dan komitmen. Kalo Cuma passion (cinta yg bikin deg2an itu loh) doang, bukan triangulasi dong namanya.. gw sering blg sm temen2 gw yg br putus cinta n kbetulan dia nangis ke gw, bahwa pacaran itu ga cm modal cinta aja (makan tu cinta!), mesti ada keselarasan antara 2 individu itu. keselarasan akan ada dengan kepercayaan, kualitas komunikasi yg baik, serta kebebasan yg bertanggung jawab. Gw org yang menjunjung tinggi kebebasan bertanggung jawab. Sperti kata Mahatma Gandhi, “development without freedom is nothing”. Gw membebaskan orang2 disekeliling gw utk menjadi apa yg mereka inginkan, tp gw mengingatkan mereka kalo apa yg kita lakuin, harus kita pertanggung jawabin, ntah ama diri kita, keluarga, Negara, dan Tuhan. Ntah untuk dunia, atau akhirat. As long as we have responsibility to them, yaudah, go ahead lah.
Peduli amat ama kritikan sirik orang, toh mereka jg gat au apa2, kalo mereka tau gw yakin mereka ga akan komentar sinis. Advice2 pofitif, dukungan, dan semangat dari orang2lah yg harus kita balas dengan sebuah hasil yg baik dan ngga ngecewain mereka..
Dan selama belum ada orang yang bisa memberikan gw hal2 tadi, gw akan tetap bahagia menjadi seorang single.. dan kalo ga ada cowok yg bisa gw pegang omongannya, bs gw percaya, konsisten dengan apa yang ada dlm dirinya, sayang dengan dirinya seperti dia sayang ama gw, jgn harep aja gw bakal nerima dia, jgn harep hubungan gw bakal awet tama dia, males bgt..
being single, emang knp??

1 Comment

Filed under me in love'things

What happened with u, mum?

Lo hrs tau, bahwa kmrn mlm, menjadi salah satu malem tersedih gw, ya masuk the top 20 lah, hehe! Semua berawal dari kepergian gw, bunda, n adit (kembaran gw), ke senci, lantaran bunda pgn bgt makan pizza marzano. I don’t know why, I don’t know what the motive is, tiba2 bunda ngomong, “sarah ngga sopan bgt sih, smsan mulu, kayak ngga ada hari lain yang bs dipake bwt bls sms aja”, blablabla.. mulai dari situ, kemarahannya berlanjut, di debenhams marah, berlanjut, bentakan demi bentakan gw terima, smakin lama kuping gw smakin sakit. Yg lebih sakit lg, gw ibarat roller doaster yang setelah dimarain, dibaikin, dimarain lg, dibaikin, bujubuneng, dikiranya hati gw dodol yg kenyal, hati gw bkn dodol. Hati gw rapuh, hati gw haus, haus kasih sayang bunda. Hati gw smakin panas, sepanas mata gw, krn kelenjar air mata sdg bekerja optimal pd saat itu. dan pd akhirnya, si air mata itu ga bs gw bendung, gw nangis di kamar mandi debenhams. Tangisan yg bner2 mengexpresikan perasaan gw. Tangisan yg bgitu tertahan, krn ga mungkin gw nangis jerit di toilet debenhams dong, emang ga bs jg sih sbnernya, jd yaudah, cm nangis2 diem aja, sama skali ga puas. Ampe rumah gw lanjutin tangis gw, krn ternyata bunda msh melanjutkan marahnya. Tadi, pas gw ke senci, dia masih smpet nyakitin gw dgn lontaran2 judesnya dia..
Bunda, knp sih bunda judes bgt sm sarah? Knp bunda bgitu dingin? Sampe sarah ngga bs merengkuh bunda, saking terlalu dinginnya. Knp kasih sayang itu begitu singkat? Sarah bahkan belum smpet menikmati saat-saat itu.. tapi gpp ko bun, kalo emang marah-marah buat bunda nyaman, marahlah.. kalo memang sarah adalah sebuah kesalahan, salahkan lah, salhkan sarah atas smua ini, jadikan sarah bonekanya bunda dmn bund abs ngapain aja seenak hati, sarah gpp. Sarah baik2 aja bun. Sarah sayang sama bunda, dan sarah jg tau, bunda sayang sama sarah. Bunda cm lg stress aja kan ya bun? Bunda cm lg sakit aja kan ya? Gpp sarah ngerti, akan selalu ngerti. Sarah janji sarah akan terus berdoa buat bunda, ngebahagiain bunda, bikin bunda seneng, tapi ijinkan sarah melakukan semua itu, dengan cara sarah sendiri. I’ll show u mum, that I’ll still stand up, I’ll fly with my own wings, n someday, I know u’ll realize, that I’m not as bad as u think, I PROMISE i’ll make u realized..
what happened with u, mum?

2 Comments

Filed under me love fams

Buka puasa featuring reunii,,


Tadi gw buka puasa bareng anak-anak kelas gw (XII IS C), walaupun yg dateng cm sgelintir, tapi udah enak bgt, ktmu sm mereka, bersama-sama menuju sebuah tahap hidup dewasa, padahal dulunya petakilan ga jelas.. skrng msh tetep petakilan, tp tentunya bukan petakilan ala anak SMA lg.. td sempet ga dapet tmpat, yoii puasa2 gini mall udh ky pasar ikan, ruamee gelaa, jdlah gw batalin puasa dgn sebotol frestea, tp berhubung gw ga laper2 amat, jd gw tenang klo ga dpt tmpat.
Masa kls 3 emang enak bgt, mungkin krn kita senasib, sama2 deg2an sebelum ujian, sama2 nervous pas ujian, blajar bareng, pusing bareng, dan ktawa2 bareng setelah lulus, bner2 indah tu masa, yg ga akan pernah gw rasain utk ke-2 kalinya. Totally memorable. Skarang, udah pd sibuk masing2, egosentris harus dinaikkan demi kelangsungan hidup yang akan datang, makanya ga bs disalain jg kalo mrk ga bs dateng krn kesibukan, ga bs disalain kesibukan jg, krn sbnernya kan tergantung pada pilihan yg mau kita ambil, lo mau dateng apa ga nya,, td gw makan nasi goring special, yg lain jg makan dengan menu masing2.. smpet becanda2, poto2, nyela org, yaa kebiasaan2 masa muda lah, hehe!
Gw, yg emang suka nyela, merasa bebas lepas nyela temen2 gw. Adi ama dinda yang kbagian sial gw cela. Dinda emang pantes dicela, hahaha! Dia anaknya easy going bgt, jd ga punya keleluasaan yg lebih bwt nyela dia, krn gw ga takut utk nyinggung dia kan, nyinggung jg bodo amat sih sbnernya, hakhak! *piss din!* lagian sih dia yg ketua acara, eh dia yg datengnya lama, kan ngeselin, pake bilang bukan dia lah ketuanya, ah dasarr!! Gmn ga mau gw cela coba? Hohoho.. tp ya itu, smua nya dilewatin on a friendly way, ga ada maksud bwt ngejatohin. Makin ksini, kita pada umumnya (gw pd khususnya) makin sadar, kalo true friends itu, ga harus ktmu tiap detik, tiap jam, tiap hari.. kita mungkin aja ga ketmu for a long time, tp kualitas pertemuannya bner2 tinggi. Jd yg penting sbenrenya adalah ‘how good’, bukan ‘how many times’, betul tidaakk??

1 Comment

Filed under me love friends, special moments/events

best-friendship poem’s i like..

Send My Friend An Angel
by Corky Ferguson

Please send my friend an angel.
Send her one of mine;
A loving and caring one,
The best that you can find.

Please send my friend an angel,
And trust her with its care;
Someone or something for her to love,
And to always be there.

Please send my friend an angel,
One to help her fill her days;
With hope, love, and laughter,
And the warmth of sunshine rays.

Please send my friend an angel –
You know she gave me one of mine.
Please send her down an angel;
A true friend’s hard to find.

Leave a comment

Filed under poems n songs

phone call that makes me realized..


Barusan sahabat gw (sebut aja dia Dino) nelfon, dia crita kalo cewe yg dia suka itu jadian ama cowo lain. Sebenrnya si dino jg ga tau, tu cewe bneran jadian apa ga. Tp dino udah takut minta ampun. Ampe dia bingung dia harus gimana.. gw, sebagai org yg saat ini dia percaya, jg ikutan bingung harus ngomong apa, hehe.. krn menurut gw, gw ama dino punya otak yg beda kalo udah masalah cinta. Terlepas dari peran gender loh yaa..
Dia sayang banget ama ni cewe (sebut aja dia Dian), perasaannya begitu besar dan pun tau itu. tapiii, di sisi lain, ada 1 cewe lagi (sebut aja dia Jenny), yang sayang bgt jg ama dia. Mungkin prasaan sayang Jenny ke Dino, sama besarnya kayak prasaan sayang Dino ke Lulu. Si Dino, pengen banget jadian ama Lulu, emang udah pernah jadian sih, Cuma harus putus krn factor keluarga (which is Dino sayang bgt sm keluarganya dan ga mau mengecwakan mrk, jd Dino pun berkorban), akhirnya mrk cm HTS (hubungan tanpa status) aja. Selain factor kluarga, menurut Dino, factor kualitas waktu juga jd pertimbangan. Lulu yg kuliahnya jauhh, ga bs spend much time, as much as jenny does. Jenny lebih pny banyak waktu, makanya itu si Dino jg ga mau ngelepasin Jenny. Dino ngrasa ngedapetin smuanya di Jenny, yang dia ga dapetin dari Lulu. Tapi, prasaanya dia berat ke Lulu. Dino lagi pusing karena Lulu jadian ama cowo lain. Dino ga mau kehilangan Lulu, tapi untuk jadian ama lulu, otomatis Dino harus mengorbankan keluarganya, juga Jenny. Haaah sahabat gw itu lg dilemma. Ya iyalah.. kalo ga mah ngapain jg dia nelfon gw ampe kpusingan gt, hehe! Gw bilang ama Dino, bahwa hidup adalah pilihan. Emang sih, poligami lg ngetren, tapi kalo udah punya 1, gapain mau 2 sgala sih?? Kan soulmate bukan hendphone, mereka punya sesuatu dlm dirinya, bernama hati. Hati, jgn ampe tersakiti oleh apapun. Disaat cinta udah terasa menyakitkan, mau ga mau kita harus memanipulasi keadaan sedemikian rupa, biar cinta itu tidak kluar sebagai sebuah energi negative. Cinta kan indah bgt. Tp skali lg, hanya ada 1 cinta. Gw lg berbicara dalam konteks wanita pada umumnya, yg anti-poligami, tanpa mengurangi rasa kagum gw ama ibu2/mbak2 yg skrng lg dipoligami.. dalam konteks wanita ‘umum’, kita tentu ga mau dong cowo kita dibagi2 ky kue tiramisu gt. pada akhirnya kita harus milih, krn belum tentu kan tu cewe2 yg dket ama Dino, mau di’poligami’? sama spt cwe2 pada ‘umum’nya. hidup adalah pilihan. cinta memang kita terbarkan pd siapa aja, tp utk menjadi pasangan hidup kita, kita hrs nentuin. kalo dua2nya mau, enak di lo ga enak di gw dong? hehe.. bwt dino, yg mungkin baca blog gw, tentukan pilihanmu nak.. mungkin ngga skrng, ntah kpn, tp gw yakin, pd akhirnya, tuntutan utk meilih pun akan lo hadepin. dan saat itu terjadi, ikutin hata hati lo, jgn pake egoisme lo utk bs memiliki dua2nya..
ama tadi yg gw blg di telfon, “cinta dan logika jgn saling tumpang tindih. mereka harus berjalan beriringan, agar ga ada yang menyakiti, dan tersakiti..”
i love u my best!! =)

Leave a comment

Filed under me in love'things, me love friends

statistik drives me kreyzeh!!!

Mata kuliah yg paling gw benci dengan segenap hati gw adalah STATISTIK. Knp sih di dunia ini mesti ada ilmu statistika? Knp msti diukur secara kuantitatif kalo bs dengan kualitatif? Itttuuu.. dia masalahnya! Gw udah ntah brp kali gagal di kuliah stat, knapa lg kalo bukan krn emang gw males blajarnya. Gw lebih baik disuruh ngapalin teori bejibun, drpd hrus ngitung sgala macem. Iih amit2 7 turunan, ogah bgt gw. how sad my life is, stat aja susah bgt bwt bisa nya.
Dan lo harus tau ya teman2, bsok gw ada KUIS statistik (curse words!), which is gw blm blajar sdikitpun hingga detik ini n lebih memilih utk nulis blog sajaa, hehe! (anak bandel!) gmn ya caranya utk menghipotis diri gw supaya setidaknya gw mau buka buku stat? (romy Rafael, can u help me?) haduuuh Tuhan, males bgt gw ama mata kuliah ini. Mau kabur jg ga bs, ini harus gw hadepin mau ga mau, suka ga suka, jd gw pgn bgt smua brakhir, tp gmn caranya biar smangat belajar stat gw tumbuh dengan sendirinya? Bukankah, smua akan menjadi lebih mudah jika kita mennjalaninya dengan perasaan cinta? cieee.. blm kuis aja bahasa gw udah ngalor ngidul gini, hehe!
Doain gw yaaah.. I’m scared,, =(
StatistiKampret!!

Leave a comment

Filed under me in campus

tugas matakul kesehatan mental = bedah film


Film ini bercerita tentang kehidupan anak lelaki yang mental retarded, serta mempunyai disability, yaitu tidak bisa berjalan dan harus memakai penopang dari besi untuk menopang kakinya agar bisa berjalan. Di film ini diceritakan bagaimana Forrest bertahan hidup dan mengejar masa depannya, dengan dukungan orang-orang sekitar yang baik padanya, walaupun tak jarang ia mendapat makian dan penolakan dari sana-sini. Ibunya mengajarinya banyak hal, hingga ia bisa menjadi seseorang. Ia juga bertemu dengan Jenny, wanita yang ia cintai namun kisah cintanya tidak berjalan mulus. Tak lama setelah mereka dipersatukan lagi dan menikah, tetapi Jenny akhirnya meninggal karena terkena penyakit, dan Forrest tinggal bersama anaknya, yang juga bernama Forrest.
Adegan dalam film ini banyak yang menarik. Awal filmnya saja sudah menarik, yaitu saat Forrest mengatakan pada orang yang sedang menunggu bis bersamanya, bahwa hidup itu seperti sekotak coklat, kita tidak akan pernah mengetahui apa yang kita dapatkan. Saya setuju dengan kutipan tersebut, karena menurut saya, hidup ini sungguh unpredictable. Kita tidak bisa tahu apa yang ‘disajikan’ berikutnya, seperti sekotak coklat yang diumpamakan oleh film ini. Saya meyakini bahwa hidup saya (dan semua manusia) seperti itu.
Selain itu, adegan saat ibunya Forrest mengatakan pada Forrest, “You are as the same as everybody else, You are no different. (kamu sama seperti yang lain, tidak ada bedanya).”, juga menjadi adegan yang membuat saya tersentuh. Saya merasa sedih, namun senang dan ‘terhibur’ juga, karena merasa disadarkan bahwa memang semua orang sama, apapun ‘penderitaan’ yang mereka punya dan hadapi, mereka mendapatkan peluang yang sama untuk meraih apa yang mereka cita-citakan. Begitu juga dengan hidup saya. Apapun persoalan, cobaan dan kondisi saya saat ini, saya tetap harus maju dan mengejar cita-cita saya, karena saya mempuyai kesempatan yang sama dengan ‘mereka’, dan itulah yang menjadi pegangan hidup saya.
Adegan di mana Forrest sedang bersama Jenny, seorang anak yang pertama kali menawarkan kursi di bis sekolah yang sama-sama mereka tumpangi, juga menarik perhatian saya. Saat itu, hanya Jenny yang bisa menerima Forrest. Setelah itu mereka semakin dekat, saling mengisi dan bertukar ‘ilmu’. Contohnya ketika Forrest mengajari Jenny bergelantungan di pohon, sementara Jenny mengajari Forrest memanjat. Mereka saling mendukung satu sama lain. Sampai pada suatu hari, saat Forrest sedang diganggu oleh anak-anak nakal, Jenny menyuruhnya untuk berlari. “Run Forrest, Run! (larilah Forrest, lari!) ”, teriak Jenny. Forrest pun berlari, dan terus berlari, hingga ia bisa berlari sangat cepat. Pada akhirnya juga Forrest menjadi pemain football dan membawa nama universitasnya. Adegan ini membuat saya menangis terharu, karena disini terlihat bagaimana Forrest mendapatkan support dari seorang teman, dan senang karena akhirnya ia bisa melakukan sesuatu yang tadinya terpikir sangat tidak mungkin bisa dilakukan oleh seorang anak dengan disability seperti Forrest. Bagi saya, kondisi seperti ini sering saya temui di kehidupan saya. Pada saat saya merasa sesuatu itu sangat mustahil saya lakukan, saya tidak berusaha lebih keras (karena sudah berpikir bahwa saya tidak akan bisa) lagi untuk bisa melakukannya, namun saat saya mendapat support dari lingkungan sekitar saya, saya merasa termotivasi untuk berusaha terus, dan pada akhirnya saya memang bisa melakukannya, saya hanya harus berusaha lebih keras lagi.
Adegan selanjutnya yang menyentuh emosi saya adalah saat Forrest sedang berperang membela Amerika di Vietnam. Saat itu, serangan datang tiba-tiba, Forrest teringat kata-kata Jenny untuk berlari, dan ia pun berlari. Kemudian ia tersadar bahwa saat itu ia berlari sendirian, ia teringat Bubba, temannya sesama prajurit angkatan darat, lalu ia kembali dan mencari Bubba. Ia dan Bubba sudah berteman baik, dan berjanji akan membuat bisnis udang bersama-sama. Saat ia mencari Bubba, ada banyak yang meminta pertolongannya, dan saat ia menemukan Bubba, ia melihat Bubba terluka. Ia menggendong sahabatnya itu dan menyelamatkannya. Namun sayang, ia harus kehilangan Bubba. Ia sangat sedih, karena menurutnya, persahabatan seperti itu sulit ia temukan. Adegan ini juga membuat saya menangis terharu, karena sama seperti Forrest, bagi saya persahabatan adalah hal yang sulit saya temukan. Saya memang punya banyak sekali teman, namun yang mempunyai ‘tempat’ di hati saya hanya segelintir saja. Oleh karena itu, mereka sangat berarti bagi saya. Juga sama seperti Forrest, saya akan melakukan apa saja semampu saya menjadi seorang sahabat yang baik, dan mengungkapkan rasa sayang saya pada sahabat-sahabat saya. Saya benar-benar berusaha untuk tidak mengecewakan mereka.
Adegan saat ia bertemu Jenny di akhir film, juga sangat menyentuh saya. Saya senang melihat akhirnya Forrest dan Jenny dipersatukan lagi. Ternyata Forrest sudah punya anak, yang juga diberi nama Forrest oleh Jenny. Anaknya sangat pintar, dan Forrest terlihat bersyukur karenanya. Adegan ini tidak ada hubungannya dengan kehidupan saya sehari-hari, saya hanya menyukai bagian ini saja, karena di bagian ini saya dapat melihat cinta sejati yang tidak akan hilang oleh apapun. Dengan keajaiban Tuhan, mereka dipersatukan lagi, dan pasti ini menjadi salah satu bagian terbaik dalam hidup seseorang.
Film ini adalah film favorit saya. Banyak sekali pelajaran hidup yang saya dapatkan lewat Forrest, yang selalu berpikir ke depan, tidak pernah putus asa, walaupun banyak keterbatasan yang ia punya. Dari film ini saya mendapat banyak ‘pencerahan’ bahwa tidak ada satu alasan pun yang menghambat seseorang untuk maju, dan itu pula yang menjadi pegangan hidup saya untuk meraih semua harapan saya..

1 Comment

Filed under me in campus, me in me, psycho-stuffs